life (70) wisdom (38) quotes/poems (32) family (28) events (22) Ramadhan (19) iiu (19) marriage (19) books (17) memories (16) stories (14) dreams (12) children (7) sightseeing (6) photoshop (5) skills (5) works (5) That Turning Point That Journey (2) Utau (2) cooking (2) ayat cinta <3 (1) vacation (1)

Monday, June 20, 2011

Tribute to...

...Nenda Tersayang (III)

15 Jun 2011

2.00 a.m
Sampai di rumah Busu, Taman Melewar 3 dari rumah Nyai. Rumah Nyai penuh dengan sanak-saudara yang datang dari Kl-Gemas. Jadi kami menumpang di rumah Busu. Pukul 4.30 a.m kena bangun untuk ambil adik-adik yang datang dari Penang dan Perak.

7.00 a.m.
Kami bersiap untuk ke rumah Nyai. Hari ini urusan pengebumian Nyai. Seusai bersarapan dan membantu apa yang termampu, aku dan adik-beradik pergi berjumpa Nyai. Membacakan Yasiin untuk Nyai. Semoga ruh Nyai tenang dan damai. Doaku di dalam hati.

Rumah Nyai kian penuh. Keluarga Wak long datang satu keluarga. Saudara-mara yang tinggal di Parit Rasipan turut mengunjungi rumah ini. Urusan memandikan Nyai berlangsung. Aku tidak sanggup untuk ke ruang tamu lagi. Sehingga tiba saat Kak Yah memanggil kami untuk kucupan terakhir. Melihat wajah Nyai yang begitu tenang. Aku menjadi sebak kembali. Air mataku tidak berhenti turun. Tiada kata dapat di lafazkan. Ku kucup dahi Nyai dan ku usap kepala Nyai. Maafkan aku...maafkan aku Nyai...

Ku iringi solat jenazah. Buat pertama kalinya dalam hidupku! Ya...ketika allahyarhamah Wak long dan Cik yat meninggal dunia tiga tahun dan dua tahun yang lepas. Aku tidak sempat unutk turut solat jenazah. tidak sempat untuk melihat mereka buat kali terakhir.

Hari ini dan semalam, sungguh syahdu buat diriku. Sungguh, akhirnya Nyai mengikut jejak anak-anaknya setelah beberapa kali bermimpi berjumpa mereka. Kami bergerak ke kubur. Saat keranda turun ke liang lahad, aku redha. Ya Allah, Engkau lebih menyayangi Nendaku. Engkau menyambut Nendaku dan menghilangkan kesengsaraan dan kesakitan yang ditanggungnya. Engkau berikannya kematian yang baik.

Pedih hati mendengar rintihan bapa saudaraku yang kurang sihat; "Long, abahnya dah takda...Kita tinggal sorang je..." Nyai...

Alhamdulillah, Allah memudahkan urusan. Contoh orang baik dan diredhai Allah. Segala urusan dipermudahkan. Semoga urusan di dalam kubur juga dipermudahkan.amin.

Pulang dari pengebumian, baru berkesempatan duduk bersama abah. Menghayati perasaan seorang anak. Yang cukup tabah menghadapi pemergian bonda tercinta. Sebagai anak sulung lelaki, di hadapan adik-adik, abah memberi kekuatan dan sokongan. Abah bercerita, saat mendapat perkhabaran dari kampung, Nyai sejuk-sejuk, berpeluh-peluh, abah bergegas untuk pulang. Hari itu (selasa) abah berhajat untuk duduk bersama Nyai. abah pulang ke kampung selepas Zuhur. Membawa bekalan biskut untuk dimakan bersama Nyai. Dengan harapan dapat menghabis sisa-sisa masa Nyai bersama. Takdir Allah, perancangan-Nya, abah menerima panggilan telefon ketika berada di dalam bas. Nyai pergi tanpa siapa-siapa disisi. Nyai pergi dalam keadaan sedang tenang tidur.

Air mata seorang anak bercucuran. Kesedihan kerana tidak dapat bersama bonda buat kali terakhir.

Bersiap untuk makan tengah hari dan pulang ke KL untuk memberi sokongan moral kepada abang. Abang sorang-sorang di KL menunggu berita anak di icu. Abah yang pada mulanya mahu bersama-sama adik-adik abah untuk memberi sokongan, turut pulang ke KL.

Sewaktu makan tengah hari, sekali lagi bapa saudaraku berkata: " Abang Man, (suami cik yat) nanti balik Kg lagi ya...Abang Yem (bapa saudaraku) balik ya...Abang Ngah (abah) balik kg ya..."

Tersentuh aku mendengarnya. Sayu sungguh permintaannya!

Ya...
Kampung Johor adalah kampung kegemaranku.
Saudara yang ramai dan ramah-tamah.
Rumah itu penuh dengan memori manis
Walau banyak mana sekali di ubah suai
Bayangan rumah tua lama tetap datang
Tandas suatu ketika dulu di luar rumah
Jauh...

Kemudian,
Dapur yang kecil dibesarkan.
Banjir melanda,
Rumah dinaikkan

Memori kekebun bersama Nyai
Mengutip cendawan...
Belajar buat kuih Koci, kuih apam.
Makan asam bersama Nyai...
Asam limau kegemaran Nyai...
Tidur bersama
Menghidang kuih raya untuk tetamu
Masak tempe

Kini
Yang menghuni rumah itu
Hanya Busu sekeluarga bersama Cik War...

Perjalanan hidup harus diteruskan
Bagaimana kematian kita?
Aku masih punya abah dan ibu
Untuk ku tabur bakti
Sepupuku?
Mereka sudah kehilangan bonda tercinta
3 dan 2 tahun yang lepas
Kini kami sama-sama
Kehilangan Nyai.

Selamat Kembali Nyai
Selamat Kembali ke sisi-Nya
Moga-moga dengan tersenyum
Seperti Nyai pergi penuh tenang

Semoga coretan ini terpahat dihatiku. Semoga suatu hari nanti bila aku membacanya kembali, aku tidak akan lupa perasaan ini. Semoga kiranya aku membaca ini ia akan membawa aku kembali nyata tentang hidup ini tidak kekal. Bukan di sini penghidupan abadiku. Semoga apabila aku menitip kembali tinta keyboard ini, aku insaf akan kelemahan seorang insan bernama MHS yang hanya kerdil dan tidak berkuasa. Aku tidak pernah ada kekuatan. Semuanya milik-Nya. 

HIJRAH: HIGHLY INSPIRED JOURNEY REACHING ALLAH'S HAPPINESS

Tribute to... ....Nenda Tersayang (The End)

No comments: