life (68) wisdom (37) quotes/poems (32) family (26) events (20) iiu (19) Ramadhan (17) books (17) marriage (17) memories (14) stories (14) dreams (10) sightseeing (6) children (5) photoshop (5) skills (5) works (5) That Turning Point That Journey (2) Utau (2) cooking (2) ayat cinta <3 (1) vacation (1)

Monday, June 20, 2011

Tribute to...

...Nenda tersayang (II)

14 Jun 2011

Aku melalui hari ini seperti hari-hari sebelumnya. Bangun pagi, bukak laptop, check e-mail, check blog, check manga. Bersiap untuk ke tempat kerja. Bergerak ke uia untuk menjemput kak Ain dan bergerak ke tempat kerja bersama-sama. Dengan harapan, kerja hari ini dapat disiapkan dengan cepat supaya dapat meneruskan kerja seterusnya. Pukul 4.oo p.m. aku menerima panggilan dari kakakku. Membawa perkhabaran yang tidak kuduga sama sekali.

"Assalamualaikum, Yam"

"Wa'alaikummussalam...ha..kenapa?'

"Nyai da takde.."

....

"Pe die???"

Aku tergamam. Ku minta kakak ku mengulang kembali kata-katanya. Aku bangun dari tempat dudukku untuk ke pantry. Sebaik sahaja berita itu sampai ditelingaku, terus air mata menitis. Tidak dapat menerima perkara ini. Badanku seakan lemah. Aku melangkah kembali ke hadapan. Menuggu kembali panggilan dari kakakku. Kemudian, kakak ku menyuruhku untuk menjemput adik di sekolah. Petang itu juga kami akan bertolak ke kampung!

Sedih!

Beberapa hari sebelum ini, aku berborak dengan my dearest cousin. Dia ada bertanyakan bila aku akan datang menjenguk nyai. Dan aku memberikan jawapan yg tak pasti. 'Belum ada kesempatan untuk datang, abah selalu balik weekdays.' dan 'Sekarang tengah kerja.' Sambil-sambil aku membayangkan hari rayaku tahun ini di kampung johor penuh meriah, menyambut salam nyai dan bergelak ketawa dengan saudara-mara.

Tapi siapa yang sangka. Kali terakhir aku bertemu Nyai adalah saat dia sudah memejamkan matanya!Aduh! Hatiku luluh menerima berita ini. Kami bergerak pulang ke Kampung selepas menjemput adik di sekolah hi-rock.

Lapan lebih malam itu, aku menerima berita anak abang selamat lahir kedunia. Abang tidak dapat pulang ke kampung bersama-sama. Sesampai di rumah Nyai, dalam pukul 11 malam, abang sulungku mengkhabarkan anak saudara ku masuk icu. Aku tergamam. Seakan baru saja menerima berita anak saudaraku selamat lahir.

Namun, tiada apa yang mampu aku lakukan. Sehingga suasana di ruang tamu sedikit redha dari manusia yang datang melawat, aku dan adik-beradik ku pergi melihat Nyai. Duduk di sekeliling Nyai, turut sama membacakan yasiin bersama sepupu-sepupuku yang lain. Bila Abang Mie membuka selimut yang menutupi muka Nyai, aku melihat dari jauh...sambil meneruskan bacaan ku. Usai membaca, abah datang untuk menutup kembali. Aku bingkas bangun untuk melihat Nyai. Ku cium dahi Nyai. Sejuk! Perlahan-lahan wajahku ku angkat. Ku renung dalam-dalam. Abah cakap, Nyai tidur...Aku kembali menangis. Cuba kutahan dari teresak. Abah mengusap belakangku, seakan memberi semangat.

Aku kembali berundur. Menenagkan diri sebelum turun dari ruang tamu.

No comments: