life (72) wisdom (37) quotes/poems (33) family (28) events (22) Ramadhan (19) iiu (19) marriage (19) books (17) memories (17) stories (14) dreams (13) children (7) works (7) sightseeing (6) photoshop (5) skills (5) That Turning Point That Journey (2) Utau (2) cooking (2) ayat cinta <3 (1) vacation (1)

Tuesday, February 20, 2018

Keliru

Telah bermula perjalanan di tempat baharu dengan suasana baharu. Masih aku keliru tentang apa yang sedang berlaku. Apakah benar ini jalan yang ingin dilalui? Bisakah aku melakukan amanah ini? Tunjuk ajar diperlukan, namun sedikit yang diterima. Apakah aku harus meneka-neka dalam gerak kerja ini? Inikah natijah hasil pengalaman lalu? Aku harus berdikari. Aku perlu sendiri mandiri.

Menyesuaikan diri dalam suasana baharu, lebih mudah berbanding awal permulaan bekerja. Perbezaan cuma pada berada dalam satu komuniti dengan kaum Adam. Kekok.

Buntu apabila diberi amanah, tetapi belum diberi ruang untuk melaksanakan. Lebih-lebih lagi, untuk memahami perlaksanaannya. Aku disini, kembali belajar. Sedikit demi sedikit. Apakah sekarang aku melaksanakan dengan baik. Apakah betul tindakan ini.

Sekarang, mengikut rentak dan perjalanan disini. Kita tunggu dan lihat.


Tuesday, January 23, 2018

Permulaan dari sambungan

Tahun 2018.

Pernah dahulu, aku berfikir. Berapa lama lagi aku disini, bersama kerja yang bukan passion, bahkan bilakah aku bisa mengejar impianku sendiri.

Sekarang, sudah tiga tahun menghampiri empat tahun aku disini. Ya, berada dalam zon selesa itu lebih mudah berbanding membulat tekad untuk terbang mencapai impian. Mungkin, kerana situasi jua membuat aku tekad untuk keluar dari zon selesa. Pastinya ini satu rentetan perjalanan yang bisa aku lalui dalam redha. Cukup hampir empat tahun berkhidmat. Begitu banyak ilmu dan pengalaman yang ku perolehi, yang ku yakin bakal membantuku suatu masa nanti. Ia pengalaman berharga, dan aku hargai selama berada di sini. Ini merupakan satu peluang buatku untuk lebih fokus pada cita-citaku yang tak pernah padam.

Pernah dahulu aku menulis berkenaan impianku dan kepercayaanku pada jalan-jalan yang kulalui dulu akan membawa kepada aku sekarang.

Saat membaca semula coretan itu, aku kembali melihat sinar dihujung perjalanan ini. Inilah jalan yang harus kulalui. Inilah langkah yang perlu dan telah ku ambil demi mencapai impian. Bahkan, telah termakbul sebahagian impian itu. Sungguh bersyukurlah insan, demi Dia telah memakbulkan doa-doa kita. Hadir saat yang bertepatan dengan keperluan kita.

Perjalanan kita masih panjang. Banyak lagi yang bisa dilaksanakan. Barangkali, benar, memperbaharui Iltizam dan Azam itu perlu. Mengimbau dan meneroka liku-liku perjalanan lalu dan langkah-langkah sekarang. Dimanakah kita. Tercapaikah atau setapak lagi.

Akhirnya, rekod penulisan lalu memberi sesuatu pada diriku sekarang. Aku telah bergerak, dan tidak lagi terhenti.

Masa sentiasa bergerak, dahulu aku terhenti
Masa terus bergerak, aku sedang berjalan
Masa takkan pernah berhenti, aku akan terus berlari

Dan,

Rekod-rekod penulisanku bakal menjadi saksi
Aku dahulu pernah berhenti
Dalam dimensi masaku sendiri
Aku mula bergerak perlahan
Tetap maju kehadapan
Aku mengejar impian
Dalam dimensi waktuku.

Sunday, July 2, 2017

Lahir membawa ketenangan

Setahun telah berlalu...

P/s: Telah setahun umurmu duhai anak. Telah setahun peristiwa ini berlalu, namum ia terpahat dalam memori ummi sepertinya semalam.

P/ss: Semoga membesar dengan sihat dan dalam redha-Nya selalu.

Merasa 'izzah dengan jemaah yang diikuti itu tidak mengapa,

Jangan sampai merendah-rendahkan usaha yang lain dalam menyampaikan Islam.

Bukan satu jalan sahaja menuju Islam, bahkan Dia sahaja yang mengetahui hidyah itu datangnya dari mana

Sunday, May 14, 2017

Aku Bukan Malaikat

Menjadi seorang ibu itu bukanlah menjadi yang sempurna
Menjadi seorang ibu itu tetaplah seorang insan,
Yang kadang dihujani kelelahan mehnah dunia
Yang kadang khilaf dalam mendidik
Menjadi ibu memerlukan kesenian
Dalam membentuk insan acuan syariah-Nya
Menjadi seorang ibu itu terus-terusan disalah erti
Saat anak tidak memahami hikmah
Saat anak tidak mengerti lelahnya ibu
Menjadi seorang ibu itu menerima taklif
Seumur hidup itu menjalani amanah-Nya
Menjadi seorang ibu itu mendoakan yang terbaik buat anak-anaknya
Mendoakan hikmah dititipkan pada setiap perjalanan anak-anaknya
Menjadi seorang ibu itu dihantui rasa bersalah
Dalam mendidik,
Pada kurangnya pengalaman
Pada kurangnya ilmu

Kerna ibu juga insan
Datang anaknya tika ibu gembira
Datang anaknya tika ibu bersedih
Datang anaknya tika ibu tertekan
Datang anaknya tika ibu lelah dan letih
Kerna ibu menerima taklif
Seumur hidup menjalani amanah-Nya

13/05/17

p/s: Best wishes to dear Ibu. Semoga perjalanan umurmu diberkati-Nya
090517

Tuesday, May 9, 2017

"Laut berperenggan warnanya, kata seorang kawan dari Pantai Timur; perahu mudah menggambarkan kesayuan; nelayan melambangkan kegagahan yang pilu."

 Bacaan Mira terhenti. Asyik benar buku Langit Petang tulisan sumber inspirasinya, A. Samad Said. Sungguhpun terkadang Mira terpaksa berulangkali membaca perenggan yang sama untuk memahami penulisan sasterawan negara, hatinya tersentuh dengan puitisnya ayat ini.

Sebenarnya, bukan kerana ayat puitis itu menyebabkan Mira terhenti bacaannya. Malahan kerna ia mengingatkan Mira pada satu susuk yang dikaguminya, yang hilang entah tanpa berita. Mungkin sahaja dia telah menjalani hidup sebagai nelayan seperti angan-angannya. Mungkin juga dia telah terbang merentasi awan dan benua demi sebuah cita-cita.

Sungguhpun begitu, dimana jua dia berada, Mira hanya bisa mengirim doa semoga sahaja Tuhan memelihara insan-insan yang Mira sayangi dan kagumi. Biarpun sejauh 7 benua terpisahnya Mira dan mereka, Mira berharap kita sedang mengait impian yang diikrarkan bersama dahulu. Biarpun cabaran dan adakalanya lelah datang menghinggap diri, kita tidak pernah berhenti mengait impian itu.

Barangkali sahaja, ada antara kita yang telah berjaya mencapai impian itu. Mungkin sahaja ada antara kita yang masih terkial-kial memulakan jalan menuju impian itu. Tapi, Tuhan tidak sahaja melihat hasil bahkan usha kita dalam mencapai impian.

Mungkin kita bakal berpergian dahulu sebelum selesai mengait impian. Biarpun itu takdirnya, semoga Tuhan menerima usaha kita.

Tuhan, semoga insan-insan istimewa ini Engkau pelihara dan dalam rahmat-Mu.

Mira tersenyum syahdu dan diam berdoa pada Al-khaliq

May 9, 2016

Saturday, March 18, 2017

Diary di Hospital 2

18.3.17 : Hari keempat

Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah

Doktor buat lawatan dan rawatan pagi memberi khabar gembira buat Ummi. Anakanda Ummi tidak perlukan bantuan oksigen untuk bernafas. Ummi lihat anakanda lebih selesa tanpa wayar berselirat dimuka. Ummi lihat anakanda semakin ceria.

Ya, marilah kita terus berdoa agar diberi kesembuhan berpanjangan kepadamu dan kepada Ummi juga. Agar Allah sentiasa memeliharamu duhai anak.

Doktor mahu memantau lagi, menjelang petang harapnya anakanda sihat dan dibenarkan pulang. Ummi tidak sabar untuk pulang diambil Abi bertemu Jad dan Jaddah mu duhai anak.

Yang lebih utama itu, Ummi tidak sabar melihat keletahmu meneroka dunia yang luas ini.

Kerungsingan dan kegalauan Ummi berkenaan duduknya kamu setelah usai cuti sekolah ini. Kemana harus kamu Ummi letakkan pemeliharaan agar tidak berulang kali berlaku lagi.

Semoga Allah buka jalan dan hikmah yang terbaik buat kita semua.

Sesungguhnya menjadi ibu bekerjaya bukanlah suatu yang mudah. Memilih menjadi surirumah tangga itu adalah pilihan yang utama dan harapan Ummi. Namun, maafkan Ummi kerana belum bisa merealisasikan impian itu untuk mendidik dan melihat setiap perkembanganmu duhai anak.

Semoga kita sama-sama bersabar dan diberi hikmah oleh-Nya atas setiap perjalanan didunia ini. Semoga Allah redha dengan setiap keputusan dan memberi petunjuk buat kita terus berjalan dalam redha-Nya.

Sampai kita terus kuat setiap kali ujian-Nya melanda. Sampai kita mencapai tahap tawwakkul kepada-Nya yang sebenar-benarnya. Ameen